Detektor Anti Senjata Biologis Dan Kimia

Diposting pada

Ahli senjata biologis di Badan Pengurangan Ancaman Pertahanan AS (DTRA) yang ada di Fort Belvoir, Va, meminta industri untuk membuat ide-ide pada pengembangan perangkat genggam untuk garis depan pengamanan yang mampu mengidentifikasi dan mengkarakterisasi adanya penyakit menular dan biothreats untuk melindungi pasukan militer dari senjata biologis dan penyakit menular yang terjadi secara alami akibat dari serangan bio-terorisme.

Para Manajer DTRA Program Bersama – Transformasional Medis Technologies (JPM-TMT) mengeluarkan permintaan informasi (RFI-12-DTRA01) Rabu untuk Pengembangan Identifikasi Patogen Genggam dan program Karakterisasi Sistem. Para pejabat mengingatkan bahwa ini adalah permintaan dan informasi, bukanlah ajakan yang bersifat formal.

RFI ini mencari informasi tentang teknologi yang sudah ada untuk dianalisa dengan menyertakan karakterisasi / identifikasi patogen, dan potensi untuk mengidentifikasi bahan kimia, serta persiapan sampel sebelum analisa pada perangkat genggam dalam sebuah sistem, terintegrasi end-to-end. Pejabat JPM-TMT hanya tertarik pada teknologi yang dikembangkan untuk setidaknya ke titik prototipe.

Para pejabat JPM-TMT telah mencari ide-ide industri untuk membuat alat ini ringan dan mudah digunakan, sistem genggam bio-identifikasi digunakan untuk membantu lini depan pengamanan dengan mengidentifikasi dan mengkarakterisasi patogen. Ini sistem bio-identifikasi genggam dapat dengan mudah digunakan dalam satu tangan oleh anggota pelayanan, dan mampu mengidentifikasi serta mengkarakterisasi sampel untuk patogen yang berbeda, senjata biologis, racun biologi, dan senjata kimia.

Yang paling penting, pejabat militer ingin sebuah alat yang memiliki kemampuan untuk mengidentifikasi dan mengkarakterisasi senjata biologis dan penyakit menular. Perhatian sekunder adalah kemampuan untuk mengidentifikasi racun biologis dan senjata kimia.

Komponen sampel-persiapan harus digunakan bersama-sama dengan bio-identifier genggam, dan harus dapat diandalkan di garis depan operasi militer. Seluruh proses dari awal persiapan sampel untuk menyelesaikan analisis harus mengambil tidak lebih dari satu jam.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *